♥ CARI HADIAH UNTUK BIRTHDAY ? ANNIVERSARY ? KLIK SINI !



BERCAKAP MEMANG MUDAH!



~~ AMAR MA'RUF NAHI MUNGKAR ~~
Ana ada sebuah cerita yang nak ana kongsikan dengan kalian semua..Cerita ini mungkin pendek tapi insyaallah..dapat beri kalian sahabat ana yang tercinta sedikit kesedaran.Ok..sebelum tu meh kta tgok dulu apa maksud ataupun takrif amar ma'ruf nahi mungkar.

Amar ma'ruf nahi munkar, (al`amru bil-ma'ruf wannahyu'anil-mun'kar) adalah sebuah frasa dalam bahasa Arab yang maksudnya sebuah perintah untuk mengajak atau menganjurkan hal-hal yang baik dan mencegah hal-hal yang buruk bagi masyarakat.

Dalil Amar Ma'ruf Nahi Munkar adalah:

Hai anakku, dirikanlah salat dan suruhlah manusia mengerjakan yang baik dan cegahlah mereka dari perbuatan yang mungkar dan bersabarlah terhadap apa yang menimpa kamu. Sesungguhnya yang demikian itu termasuk hal-hal yang diwajibkan (oleh Allah).” [Luqman 17]

Jika kita tidak mau melaksanakan amar ma’ruf nahi munkar, maka Allah akan menyiksa kita dengan pemimpin yang zhalim dan menindas kita dan tidak mengabulkan segala doa kita:

Hendaklah kamu beramar ma’ruf (menyuruh berbuat baik) dan bernahi mungkar (melarang berbuat jahat). Kalau tidak, maka Allah akan menguasakan atasmu orang-orang yang paling jahat di antara kamu, kemudian orang-orang yang baik-baik di antara kamu berdo’a dan tidak dikabulkan (do’a mereka). (HR. Abu Zar) [1]

Amar Ma'ruf Nahi Munkar dilakukan sesuai kemampuan. Yaitu dengan tangan/kekuasaan jika dia adalah penguasa/punya jabatan. Dengan lisan/tulisan jika dia adalah jurnalis atau intelektual. Atau minimal membencinya dalam hati atas kemungkaran yang ada. Ini adalah selemah-lemah iman (Hadits).

dah faham? ok2 pelan-pelan ok?
meh dengar cerita yang ana nak cakap tadi..
-----> Seperti cuti persekolahan yang lain..satu daripada hari cuti panjang ana akan keluar bersama sahabat untuk mencari barang-barang keperluan persekolahan yang perlu.ok!tapi hari ini ana rasa ada suatu kelainan yang berbeza dalam diri ana.Ana pmemandang sahabat ana yang tercinta sedalam-dalamnya sewaktu dalam perjalanan untuk ke sebuah pusat membeli belah.Sahabat ana bernama Nik.Ana cuba untuk memulakan bicara setelah senyap seketika tadi memikirkan sesuatu.Ana memulakan bicara selepas lirikan mata Nik bagaikan memujuk ana untuk meluahkan kepadanya.Ana memulakan bicara:

"Ingat tak apa yang ustazah cakap kelmarin?"
Ana bagaikan bercakap sendirian selepas sahabat baik ana cuba mendiamkan diri dan memikirkan sesuatu.Dia hanya mampu menggeleng.Mungkin apabila diceritakan baru akan difahami.

"Apa eh?"

"Kan ustazah ada cakap amar ma'ruf nahi mungkar tu tanggungjawab kita.Jadi nak x kta cuba laksanakan perkara ni?"
Belum sempat sahabat ana memberi jawapan terus saja ana memotong.

"Jangan la risau.Insyaallah,takkan berlaku apa-apalah.Allah kan ada? :)"cuba tersenyum tanda memujuknya.

"OK-ok ! tapi syaratnya awak yang kena cakap dulu ya?"

"Baik! "

Mesti sahabat-sahabat sekalian tertanya-tanya kan,apa la yang ana nak buat ni..

Selepas menunaikan solat Zohor di surau yang disediakan,ana cuba tarik tangan Nik dan dan mula bertanyakan soal perkara yang dirancang pada awal pagi tadi.

Nak tanya sahabat semua..pernah tak nampak orang berdating apabila jalan-jalan kat pasar raya?ecehhh..tak payah tipu-tipu lah~~ pernah tegur tak?tak kan?sama juga dengan ana..

"Jom kita buat apa yang kita rancang pagi tadi?"
"OK2,selalunya nak tengok orang dating-dating ni dekat bahagian tingkat wayang la kan?nik cuba untuk memberi pandangan.

Ada benar apa yang dicakapkannya
"Takkan nak naik tingkat atas sekali kot?mesti semua orang tengok pelik..Tudung labuh.tapi naik tingkat wayang."kata-kata ini tiba-tiba terkeluar dari mulut ana

Mata tajamnya cuba dijerlingkan pada ana."Tengok tu..tadi beria-ria sangat"Ni tanggungjawab kita.satu pasangan couple pon jadilah..sekurang-kurangnya kita cuba..Kalau difikirkan balik memang rasa pelik.
Kami datang berlima 5.3 sahabat yang lain hanya mampu terdiam dengan tindakan kami.Alhamdulillah,,mereka juga mahu membantu.

"Tu ! nampak tak?"
ana cuba mengalihkan pandangan kearah yang ditunjuk.sahabat ana Hidayah mula berbicara.

"Jom!"Nik mengajak untuk kesana.
"Ish,tak jadi la.jom la kita turun balik.Ana tak selesa la orang sekeliling dok tengok pelik.Tak jadilah2"Lain kali la"Ana mula menunjukkan reaksi memujuk agar rancangan ini digagalkan
"Subhanaallah..dia buat lagi!"Nik sekali lagi membentak ana..Biar la apa yang orang nak cakap.nampak tak perempuan tu.dia tanggungjawab kita.kita kena tegur dia."

"ok la"..ana tak mampu lagi nak berkata-kata.
"kit pi depan lepa lepas tu kita cuba ajak bersembang dengan girlprend dia"

"kita ni macam pejabat agama ja?dok ligan orang yang buat maksiat?"ana mula bergurau.

"Dia ni kan!"Nik mula menegur
ana yang pada mulanya lagak seperti orang dewasa berubah menjadi kanak-kanak yang patuh arahan seorang ummi :)

Kami bergerak beriringan menuju kearah pasagan yang sedang hangat bercinta.:)
Semua yang dirancang pada mulanya musnah apabila semuanya bukan menuju ke pasangan tu tapi semua pergi duduk dekat kerusi panjang yang bersebelahan dengan mereka.
Kalau duduk satu kerusi dengan mereka pown cukup walaupun jumlah kami 5 orang disebabkan pasangan tu terlalu berkepit.

Dah pukul 2.00..
Cepatnya boyprend dia balik sembahyang jumaat.mungkin bawak girlprendnya sekali kowt g sembhyang jumaat..senang sikit..jimat duit minyak :) :) :) hihi

ana dan sahabat jadi terkaku selepas berada bersebelahan mereka.
"Ish! pegang kejap bag ni.sya nak ambik yassin ,baca kuat-kuat bagi lepa dengax senang cikit."sambil tangannya memunggah beg dan mengeluarkan tafsira surah-surah pilihan yang baru dibelinya tadi.

sia-sia.Hidayah bagaikan baca untuk dirinya sendiri.perlahan! :)

Sekelip mata.pasangan tadi tiba-tiba dah hilang.
Dengan perasaan hampa kami berlima hanya mampu pulang dengan tangan yang kosong...
Mungkin pada masa yang akan datang,persediaan awal akan dilakukan:)

Akhir sekali.apa yang nak ana katakan.Kita diciptakan di dunia sebagai khalifah bertujuan untuk menashati antra satu sma yang lain.Biarpun siapa kita.Usah diukur semua itu!yang penting..it's our collective responsibility!!
Juga berdasarkan sabda Rasulullah shallallahu 'alaihi wasallam:

"Sesiapa di antara kalian yang melihat kemungkaran,
hendaklah dia mengubahnya (mencegah dan menghentikannya) dengan tangannya.
Jika dia tidak mampu maka ubahlah dengan lisannya.
Jika dia masih tidak mampu (maka ubahlah) dengan hatinya (dengan membencinya),
yang sedemikian adalah selemah-lemah iman."
Wahai ukhtiku syang! adakah kalian benar-benar yakin pasangan anda kini jodoh anda,yang telah tertulis di lauhul mahfuz?,sma juga dirimu wahai akhi ....! Bagi ana bercouple selepas kahwin lebih indah:)

Meh sini tengok akibat kita tak nahi mungkar:
Akibat mengabaikan perintah amar ma’ruf nahi mungkar

Sebagaimana diungkapkan dalam pendahuluan kerana pentingnya amar ma’ruf dan nahi mungkar, Allah memerintahkan umat Islam untuk melakukan amar ma’ruf dan nahi mungkar. Ketika kewajiban itu diabaikan dan tidak dilaksanakan, maka pasti orang-orang yang mengabaikan dan tidak melaksanakannya akan mendapat dosa. Tidak ada satu umatpun yang mengabaikan perintah amar ma’ruf dan nahi mungkar kecuali Allah menimpakan pelbagai hukuman kepada umat itu.

Berikut ini akan disebutkan sebagiannya sebagaimana disebutkan oleh Dr.Muhammad Abdul Qadir Abu Faris dalam bukunya Al-Amru Bil-Ma’ruf Wan-Nahiu ‘Anil-Mungkar dan Dr. Sayyid Muhammad Nuh dalam bukunya Taujihat Nabawiyyah .

1. Azab yang menyeluruh

Apabila kemaksiatan telah maharajalela di tengah-tengah masyarakat , sedangkan orang-orang yang soleh tidak berusaha mengingkari dan membendung kerosakan tersebut, maka Allah SWT akan menimpakan azab kepada mereka secara menyeluruh baik orang-orang yang jahat maupun orang-orang yang soleh. Firman Allah :

Dan peliharalah dirimu dari siksaan yang tidak khusus menimpa orang-orang yang zalim saja di antara kamu.Dan ketahuilah bahwa Allah amat keras siksaan-Nya (QS.Al-Anfal : 25 ).

Imam Muslim meriwayatkan dalam kitab shahihnya dengan sanadnya dari Zainab binti Jahsy bahwa ia bertanya : Wahai Rasulullah, apakah kita akan binasa padahal di tengah-tengah kita ada orang-orang yang soleh?

Rasulullah saw. menjawab : ” Ya, apabila kemaksiatan telah merajalela”.

Abu Bakar r.a. berkata : Saya mendengar Rasulullah saw. bersabda :

Sesungguhnya jika orang-orang melihat orang yang berbuat zalim lalu tidak mencegahnya , maka hampir saja menimpakan siksa secara menyeluruh kepada mereka.(HR. Tirmidzi).

2. Tidak dikabulkannya do’a orang-orang yang soleh

Apabila suatu masyarakat mengabaikan amar ma’ruf dan nahi mungkar serta tidak mencegah orang yang berbuat zalim dari kezalimannya, maka Allah akan menimpakan siksa kepada mereka dengan tidak mengabulkan do’a mereka.

Sabda Rasulullah saw. :

Demi dzat yang diriku ada di tangan-Nya hendaknya kamu menyuruh kepada yang ma’ruf dan mencegah dari yang mungkar, atau Allah akan menimpakan siksa kepadamu kemudian kamu berdo’a kepada-Nya lalu tidak dikabulkan. ( HR. Tirmidzi).

3. Berhak mendapatkan laknat

Di antara hukuman orang yang mengabaikan amar ma’ruf dan nahi mungkar adalah berhak mendapatkan laknat, yakni terusir dari rahmat Allah sebagaimana yang telah menimpa Bani Israil ketika mengabaikan amar ma’ruf dan nahi mungkar.

Abu Daud meriwayatkan dalam kitab Sunannya dengan sanadnya dari Abdullah bin Mas’ud ia berkata :

Rasulullah saw. bersabda : ” Pertama kerosakan yang terjadi pada Bani Israil, iaitu seseorang jika bertemu kawannya sedang berbuat kejahatan ditegur : wahai fulan, bertaqwalah kepada Allah dan tinggalkan perbuatan yang kamu lakukan, kerana perbuatan itu tidak halal bagimu, kemudian pada esok harinya bertemu lagi sedang berbuat itu juga, tetapi ia tidak menegurnya, bahkan ia telah menjadi teman makan minum dan duduk-duduknya. Maka ketika demikian keadaan mereka, Allah menutup hati masing-masing, sebagaimana firman Allah :

“Telah dilaknati orang-orang kafir dari Bani Israil dengan lisan Daud dan Isa putra Maryam. sampai firman Allah ( tapi kebanyakan mereka adlah orang-orang yang fasik) . Kemudian Nabi bersabda : ” Tidak, sekali-kali jangan seperti mereka. Demi Allah, kamu harus menyuruh kepada yang ma’ruf, mencegah dari yang mungkar dan mencegah orang yang berbuat zalim, kamu harus mengembalikannya ke jalan hak, dan kamu batasi di dalam hak itu. Atau kalau tidak, Allah akan menutup hatimu, kemudian melaknat kamu sebagaimana melaknat mereka “.
SYUKRAN.SEBARANG COPY DAN PASTE DIBENARKAN :)

No comments:

Post a Comment

 
Tempelate Designed by Nanie| Copyright-2011 Protected | Infinite